Sepeda oh sepeda


Jadi…ceritanya lagi bosen di kamar kosan. Udah melakukan semua kegiatan yang anak kosan seharusnya lakukan. Internetan, guling-guling di kasur dan makan di atas tempat tidur. Selain itu gw juga udah melakukan hal-hal mulia, bersihin kamar, lemari, ngepel lantai, ngelap debu-debu, bersihin kaca jendela, dan sebagainya. Kamar kosan udah ga bisa dipegang-pegang lagi, jadinya pegang laptop dan…

Sepeda gw. Sepeda gunung biasa dengan harga biasa yang dibeli bokap pas SMP. Kalo lagu bilang, dibeliin sepeda gara-gara nilai bagus. Tapi gw dibeliin sepeda gara-gara disuruh tinggi sama bokap. Sebenernya lumayan bingung sama jalan pikiran bokap, suka ga nyambung. Dulu supaya UN gw bagus, gw dibeliin lampu belajar, bukan buku-buku UN :_) Terus dulu supaya tes IQ gw bagus, gw dibeliin buku TTS abang-abang kenek metromini yang sampulnya sophia latjuba lagi pake kemben..bukannya buku soal-soal tes IQ. Yaudahlah, mungkin semua itu bokap gw lakukan karena ada alasannya… Yak jadilah gw sepedaan setiap minggu sama bokap, untuk merealisasikan keinginan dia melihat gw tingginya 175 cm.

Jaman dulu masih kaga ada tuh yang namanya CFD. Mau ngga mau pengguna sepeda jalan aja kaya mobil-mobil biasa. Banyak kejadian yang hampir merenggut jiwa gw dan bokap. Engga deng ngga selebay itu. Cuma diserempet angkot, diselip motor-motor ngga berotak. Hasilnya? Lutut somplak, jatoh dan muka mencium aspal. Yaah…kalo kata lagu wajib, hidup tiada mungkin tanpa perjuangan, tanpa pengorbanan. Sama halnya dengan bersepeda.

Kegiatan seminggu sekali ini pun rutin gw lakukan dengan bokap berduaan. Nyokap gw is out of the question. Kalo diajak sepedaan, yang ada dia bilangnya “AAAH NTAR SELANGKANGAN MAMA REMUK!!! SELANGKANGAN MAMA REMUK!!!!” dan dia parno sendiri sambil tereak-tereak. Untungnya dia ga begitu pas mau ngelahirin gw sama abang gw dulu.

Sepedaku sayang

Bersama kita ciptakan memori

Ku tak pernah lepas darimu

Tuh kecil-kecil dikanan keliatan ga?
Ini emang sih ga ada sepedanya, tapi keren kan gaya gua?

Yak ini ada penampakan om-om berkumis dan muka buronan....
Eh ini bokap gw deng.

Bahagia kan kelihatannya? Iya, gw dan sepeda gw hidup bahagia berdua untuk bertahun-tahun. Namun apa daya, suatu ketika sepeda gw dicuri. Kira-kira awal tahun 2012 ini. Waktu itu gw abis dari Holland Bakery ngebeliin pesenan nyokap, dan pulangnya gw taro aja itu sepeda gw di garasi. Gw ga ngunci gerbang rumah, dan gw juga ga ngunci sepeda gw.  Gw pun tidur di sofa ruang tengah. Tiba-tiba mbak gw tereak. “MALIIIING!!!!!!!!!!MALIIIIIIIING!!!”

Spontan gw langsung lompat. Gw langsung ngeliat ada mas-mas dua orang, satu ngendarain motor, satunya lagi megang sepeda gw itu. Mereka kabur cepeeeeet banget. Gw sama mbak gw berusaha ngejar. Yah……ilang. Gw pun nangis uhuhuhu hahahaha. Nangisin sepeda gw yang ilang karena kesalahan gw sendiri, dan nangisin kaki gw karena gw ngejar tu maling kaga sempet pake sendal. Aspal itu panas dan kasar, jangan ditiru ya. Pulangnya, gw dimarahin bokap sama nyokap. Gw dibilang teledor, ceroboh, ngga punya tanggung jawab, dan cantik. kata terakhir emang bikinan gw, soalnya kalo lagi dimarahin keras-keras sama bokap, gw biasanya diem dan sambil nunduk gw menggumam dalam hati. “Cas, lo cantik. lo cantik”

Yah, jadi mungkin gw dan sepeda gw itu bukan jodoh, soalnya kata orang kalo jodoh dipisahinnya sama kematian. Sampe sekarang gw belom dibeliin sepeda lagi. Kegiatan sepedaan sama bokap kadang masih gw lakukan kalo gw ke Jakarta, tapi gw pake sepeda bokap yang lain. Sampe sekarang pun gw juga ga minta dibeliin sepeda baru. Ntar deh, kalo gw udah punya duit sendiri. Gw bakal beli sepeda gunung yang manis, keren, dan berperangai  lembut. Biar kalau gw yang beli pake duit gw sendiri, gw akan menjaga dia lebih baik karena dia udah menjadi tanggung jawab gw. Doain ya gw sama sepeda gw yang baru ntar jodoh. 

Baru-baru ini bokap beliin sepeda double,
hamdulillah bisa dipake ngeceng gw sama abang

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

mas bro

Dear Ojan

Mengejar Cita : Menjemput Beasiswa LPDP