Lika-liku bertemu suami


Jadi ceritanya, awal gw ketemu suami gw itu  2 bulan yang lalu, tepatnya tanggal 16 April 2012. Gw ketemu dia waktu gw lagi berdiri dan dia lagi duduk. Karena posisi kami sinergis, akhirnya kami jadian. Ngga deng, boong, sebelom gw menceritakan cerita yang sebenar-benarnya, alangkah indahnya kalau kalian liat dulu muka suami gw.

My Husband
Gw ketemu Donny Alamsyah waktu The Raid dateng ke ITB. Yang gw tau, personil The Raid yang dateng itu cuma Yayan Ruhian dan Iko Uwais, jadi..gw selo aja ga dapet tiketnya. Temen gw, Arum dan Thaya yang dateng ke Aula Timur ITB, tempat meet n greet cast The Raid, juga sms bilangnya ngga ada Donny Alamsyah. Gw suka banget sama Donny Alamsyah dari dulu, dari jaman-jaman gw masih bocah ingusan yang ingusnya aja masih di lap-in sama nyokap.

Tiba-tiba gw dapet sms dari thaya, “KES DONNY ALAMSYAH ADA TERNYATA!!” Anjir.  Itu yang namanya lagi pelajaran PTI, bulu-bulu tangan gw langsung bergidik. Ga Cuma bulu tangan, sampe kepala gw aja jadi ngilu. Parah. Selama pelajaran PTI, yang bisa gw rasakan cuma tangan gw yang berkeringat, napas gw yang memburu, mata gw yang melirik-lirik liar dan kepala gw yang menegang………….sebenarnya gw lagi ngapain sih.

“Yak sampai segitu saja hari ini. Kalian boleh pulang.”

WOOOOOOOOOOOOOSSSHHH. Tanpa melihat ekspresi apa yang tersurat di muka dosen gw, gw melaju kencang ke aula timur. Itu rasanya bisa ngalahin kecepatan mobil nya Caca yang 200 km/h (Bayangin Bandung-Jakarta 45 menit doang,orang sarap emang).  Kebetulan gw datang jam 4, ketika acara talkshow sudah selesai dan hanya tersisa book signing dan foto bareng, jadi gw bisa masuk ke aula timur tanpa tiket masuk. Pas gw tanya, buku udah abis. Pas gw tanya lagi, foto bareng ada 3 kloter dan diundi berdasarkan nomer tiket.  ANJRITTTTT.

Ngga lupa dapet TTD dia di poster dan di kertas :_)
Namun Allah tidak bosan menolong gw, Arum yang jam 4 harus pergi karena ada kuliah lagi, ngasih tiket nya ke gw. Alhamdulillah. Dari kerumunan gw pun melihat suami gw. Subhanallah. Yang gw liat selama ini, cuma 2 dimensi…sekarang suami gw ada didepan gw beneran. Yang gw liat selama ini hanya bibir dan kumisnya, tidak mengetahui suara yang disimpan didalamnya….iyuh. Yang jelas, bola mata gw langsung membesar, dan tanpa gw sadari, gw udah tereak-tereakin namanya :_)

Sampai lah pada acara foto bareng. Kloter 1, gagal. Kloter 2, gagal. ANJIIIIIR. Gw udah berdoa banget, banget banget. Tangan gw mulai mendingin, kaki gw gerak-gerak ga terkontrol. Sampai MC bilang, “nomer 150-200”…….MAAAAAAAAAAAAK ITU NOMER GUAAAA  ADA DISITU MAAAAAAAAAAAAAAK. Gw langsung lah 200km/h lagi ke panggung, dan berdiri di samping Donny Alamsyah. Gw langsung berdiri disampingnya, minta difotoin berdua.

“Mas, boleh foto bareng?”
“Iya..”


Pasangan Terserasi menurut polling

PARAAAAAAAH!!!! ITU KALIMAT PERTAMA YANG DIA UCAPKAN KE GW! SEORANG DONNY ALAMSYAH! KE MAKHLUK ANTAH BERANTAH MACEM GUE!! Yang gw ingat, pas lagi difoto, mata gw mulai berair. Baju gw kena baju dia, dan tiba-tiba….gw merasa ruangan altim berputar. Gw malah bengong. Coba bayangkan, seorang gw, dengan kehidupan normal selama belasan tahun ini, bisa ketemu lelaki impian gw yang selalu gw liat di layar televisi. Kalau hidup diibaratkan sebagai benang, benang gw dan benang Donny Alamsyah memiliki satu titik temu, satu titik temu. Anjir. I can’t understand how life works. Itu hari terindah gw, ter in dah. Semoga benang-benang gw dan Donny Alamsyah bisa memiliki titik-titik temu lainnya :___)

From Husband With <3

Comments

Popular posts from this blog

mas bro

Dear Ojan

Mengejar Cita : Menjemput Beasiswa LPDP