How She Met Her Daughter

jeng jeng jeng jeng jeng~ pa pa ra paaa pa pa raa~ raa ra raaa~ JRENG!!!

MLEKUM

Bukan, ini bukan tentang drama yang gue bikin sendiri mengadaptasi sitcom yang bentar lagi mau abis itu (hiks..) Ini cerita tentang perjalanan panjang dan mengundang tawa semua orang yang mendengar cerita ini kalau emak gw sedang bercerita. Cerita tentang bagaimana dia melahirkan gue. Dan karena ini lewat blog jadi kalian mungkin kesusahan membayangkan tanpa melihat ekspresi natural gue atau emak gue, tapi coba aja dulu membayangkan.


Cerita ini benar benar riil, nyata. Pada suatu hari,

Nyokap gue merasakan sakit perut yang amat sangat pada tanggal 6 Januari 1995, waktu itu jam menunjukan pukul 6 malam hari. "Mungkin udah waktunya, ya.. Ke dokter aja deh" Kebetulan waktu itu emak abis pulang kantor dan langsung tancap ke rumah sakit dimana dokter kandungan berada, tanpa pulang ke rumah terlebih dahulu. Sesampainya di rumah sakit dan disuruh ngangkang (ini beneran dia bilang gini), dokter pun menyadari bahwa emak gw sudah masuk bukaan 2. Ada yang tau bukaan? Ya jadi, bukaan itu berarti kasarnya udah bisa masuk 2 jari dokter ke tempat tiap anak normal dilahirkan, yang berarti putri manisnya udah mau ancang-ancang keluar.

Mendengar hal itu, emak pun kaget dan bingung. Dokteryang sudah berpengalaman pun bingung melihat orang bingung ketika mau melahirkan, dia pun bingung, saya juga bingung. Ketika ditanya, dokter merasa resah kalau-kalau emak belum siap melahirkan, karena emang lebih cepat 5 hari dari perkiraan.

"Ibu.. ibu belum siap? Ibu harus siap bu, ibu akan menja.."
"Dok, berarti saya harus nginep ya? Tapi saya bawa mobil dok, nanti mobil saya di nginep-in ngga apa apa? Parkir kalau nginep berapa ya dok?"
".....NANTI SAYA BAWA PULANG KERUMAH IBU ITU MOBIL NYA"

Yah, itulah emak gw. Ga peduli mau melahirkan, apalagi karena udah pernah melahirkan sebelumnya. Pas Bang Vino, nyokap gw sampe denger musik2 klasik terus, pas jama gue, boro-boro...yang ada dikasih lagu Koes Ploes. Masih mending, mungkin dikasih lagu dugem-nya Tina Turner. Jaman abang gw dibela-belain beli kelapa muda ijo biar katanya pinter. Jaman gue, boro-boro, yang ada katanya dia minum pepsi. Jaman abang gue, kemana-mana nyetir pake mobil, jaman gue? Jatoh di kereta api. Katanya sih biar sehat jalan naik turun halte, tapi gue yakin sebenernya karena ga mau bayar bensin.

Yak balik lagi.

Menuju tengah malam, perut emak kian kontraksi. Tapi ngga nambah-nambah bukaannya. Terus-terus an sampe paginya tanggal 7 Januari 1995, nyokap ngga bisa tidur. Sehingga ketika udah ngga sanggup lagi menerima cobaan yang begitu berat, emak minta dokter biar menyuntik hormon mempercepat pembukaan. Namun apa daya, bukan keluarga Malau kalo idup ngga dibikin lucu dikit sama yang diatas.

"Dok, pasien kamar blabla minta disuntik hormon blabla kondisinya blabla", telepon suster.
"Duh bentar dong ini saya lagi main golf, sus"

JGERRR

Emak yang mendengar suster melaporkan berita tersebut langsung ngambil telepon rumah sakit
"HEH GUE UDAH SAKIT, BAYAR PULA! LU MALAH MAIN GOLF, CEPET LU SINI SEBELUM TU DOKTER PUNYA BOLA SAYA KEMPESIN"

Beberapa jam kemudian datanglah dokter tersebut, dengan permintaan maaf atas kesalahannya. Tp gw yakin dia minta maaf supaya bola nya ngga dikempesin sama mak-mak mau melahirkan yang hormonnya lagi gila-gilaan. Namun ketika diperiksa dan disuruh ngangkang lagi, bukaan yang tadinya 2 menjadi......0

JGERRRR

"INI ANAAK MAUNYA APAAAAAA"

Dan itu adalah pertama kalinya peristiwa seorang ibu menyumpah pada anaknya yang belum lahir yang berhasil dicatat di Guiness World Record Book. Bayangin, gue belom lahir aja udah disumpahin, sama emak sendiri. Kurang berbahagia apa masa pra-kecil gue? Boro-boro dibilang 'keluar yaah anak manis..' ini malah 'LO KENAPA SUSAH KELUAR ANAK *piip*'

Emak yang stress pun ngga betah tinggal di rumah sakit. Akhirnya emak nelpon Tante Dame, salah satu adik perempuan nya untuk ke rumah sakit dengan membawa baju ganti nya. Tante Dame mah nurut-nurut aja, pas ditanya baju ganti buat apa, Tante Dame langsung kaget karena mendapati kakaknya mau kabur.

"Gila apa lu, Ros? Lu kan lagi di rawat bersalin, mana bisa kabur dari rumah sakit??"
"Makanya gw nyuruh lo bawain baju ganti, gw mana bisa kabur pake daster biru-biru gini"

Setelah menemani kakaknya mengganti baju di toilet lantai dasar rumah sakit, Tante Dame pun harus berbohong ke semua suster yang nanyain keberadaan emak gue, dengan jawaban "lg ke belakang, pingin muntah tadi". Sedangkan kakaknya? Setelah mengganti baju menjadi baju jalan, keluar toilet tanpa rasa bersalah atau membuat wajah patut dicurigai, memanggil bajaj dan meluncur ke Cikini.




Cikini.. tempat yang terkenal dengan emas. Emas kiloan, emas batangan, cincin, kalung, bersinar, berseri, membutakan pandangan para wanita normal, bahkan wanita yang harusnya diopname bersalin sampai harus kabur. Disitu mak gw menghabiskan waktu berjam-jam melihat-lihat emas, walaupun ngga membeli, karena boro-boro bawa ATM, dompet aja kaga. Cuma bermodal uang-uang receh buat bajaj dan beli sprite (MASIH AJA SPRITE YA ALLAH)

Ketika memasuki petang, tiba-tiba emak gw merasakan hal yang tidak lazim di dudukan kursi sebuah toko mas. Yang tadinya kering, tapi kok basah? Ngompol? Ah ga mungkin, namanya pipis pasti kerasa dan bisa ditahan, ngga mungkin tiba-tiba datang dan langsung loss. Apakah..apakah.....??

"Bu? Kok tiba-tiba pucat?"
"...cah...Pecah..."
"Apa bu? Apa yang pecah?"
"...tuban...aduh..."
"Hah apa bu?"
"......KETUBAN GUE PECAAAAAHHHH"
"HAAAAA?????? YA AMPUN BUUUU????"

Sebuah toko mas kecil yang tadinya damai berisi kokoh-kokoh cina dan pengunjung-pengunjungnya, seketika berubah menjadi scene film The Walking Dead. Semua riweh, tereak-tereak. Ada yang manggil satpam setempat, ada yang langsung siaga ngedudukin nyokap di sofa, ada yang manggil bajaj langsung, dan ada yang beres-beres emas....oke yang terakhir ga mungkin, kecuali dia yakin bayi yang bakal keluar dari perut emak bisa langsung salto dan mengisap seluruh emas nya memakai isapan udel.

Di bajaj, nyokap meraung-raung sambil melebarkan kaki dan tiduran di dudukan bajaj. Satu kaki ngadep keluar, satu kaki di pundah si abang bajaj, yang katanya seorang bapak-bapak panikan dan ikutan tereak "haduu sakit sakittt ya bu?? haduu" padahal bukan dia yang lagi kontraksi.

"PAAAAAKK CEPETAN PAAAK"
"IYAAA BUUUU!! SAYA NGEBUT INI BUU!! HADUU SAKIT YA BU?? HADUU SAKITT"

Mungkin fenomena ini ada penjelasan ilmiah nya, misalnya kalo lagi deket sama orang yang lagi keringetan, kita bakal ikut merasa panas. Mungkin kalo lagi deket ibu-ibu hamil mau melahirkan, kita juga ikut pembukaan? Tapi tetep, gw ga bisa membayangkan hal ini terjadi kepada pria, ga bisa.

Sesampainya di rumah sakit, semua suster UGD langsung kebingungan dan geger. Ini kenapa supir bajaj bergelimang air mata? Mungkin istrinya yang dibelakang ini. Tapi ketika ditanya, apakah anda keluarga nya, oleh suster kepada supir tersebut. Supir itu cuma berkata, "TOLOOONG SUS SELAMATKAN IBU ITUU! IBU ITU ORANG BAIK SUS" terus menerus. Dan itu pertama dan terakhir emak melihat supir bajaj tersebut. Orang yang baik.

Sesampainya di rumah sakit dan di kamar yang seharusnya, suster-suster di lantai 6 hanya teriak.
"Ibuuuu kemana ajaaa dicariiiin"
"Saya kira ibu dibawa orang ga dikenaaal"
"Ya ampun ibuu ngga kasian sama bayinyaa??"

Itu cuma segelintir orang yang perkataannya sempat masuk ke telinga nyokap gue. Katanya sih ada juga yang ngetawain, tapi ya gue juga bakal ngetawain kalo ngeliat orang aneh yang kabur demi melihat emas kaya yang mak gue lakukan.

Waktu menunjukkan pukul 6 petang. Bapak pun datang, bersama dengan Bang Vino yang sedang berumur 5 tahun. Nenek pun datang, dan dengan setia mengelus-elus perut emak gue yang sedikit lagi pembukaan 8. Lalu ketika jam menunjukkan pukul 7, Bapak ijin pulang. Katanya biar Bang Vino ada temennya dirumah. tapi semua orang tahu....DIA GA MAU NGELIAT ISTRINYA LAHIRAN.

"HUOOOOOIII!!!!!", teriak mama sambil ngelempar bantal.
"LU KIRA INI ANAK GUE AJA? LU CUMA 1 JAM DISINI LU KIRA GUE DIOPNAME GARA-GARA DBD? INI GUE MAU LAHIRAN ANAK KITAAAA"

"Nanti aku juga kesini lagi kok, biar ngeadzanin dia, tapi mau nganter vino dulu..."
"INI ADA TANTE NYA DISINI, KENAPA GA DITINGGAL AJA?"
"Tapi dia harus dirumah biar aman.."
"BILANG AJA LU GA PINGIN LIAT LAHIRAN!"
"ya....aku...trauma ma...."
"HOSH HOSH HOSH.."
"nanti kesini kok...."
"...........HOSH...........HOSH"
"telepon ya kalo udah keluar"
"LO KIRA ABIS LAHIRAN LANGSUNG BISA MEGANG HAPE??"
"*ngibrit*"

Yang diatas pokoknya yang kepslok itu emak, biar efek tereaknya lebih kerasa gitu. Oiya, bokap bukan ngibrit karena takut diamuk, tapi karena benda selanjutnya yang siap-siap dilempar emak adalah vas bunga. Yang kemudian ujung-ujung nya juga ngga dilempar emak walaupun bokap udah nutup pintu, soalnya dia bilang, males juga kalo disuruh ganti rugi. Gertak sambel doang.

Duh capek ya, pantes aja buku tebel harganya mahal, capek banget ngetik udah ah..

In the end, lahiran berlangsung normal dan dengan didampingi nenek dan tante, nyokap melahirkan seorang gadis kecil yang lucu dan menggemaskan bernama Amanda Castolina. Sesaat setelah gue berhasil dikeluarkan dan dipotong tali ari-ari nya, bokap langsung masuk ke ruang bersalin. Ternyata dia ngga pulang, dia cuma nunggu di mushola rumah sakit sambil nitip pesen ke suster kalo udah selesai proses nya. Dan adegan memeluk bayi baru ditengah-tengah ayah dan ibu seperti iklan-iklan susu di tv pun terjadi. Sesaat setelah itu, nyokap bisa duduk biasa dan langsung memberikan tugas ke bokap sebagai penebusan dosa karena tidak melihat proses lahiran anak terakhirnya.

1 Jam kemudian, bokap datang dan menghadiahkan nyokap gue yang sedang menyusui gue 1 cincin emas, dibeli di toko yang terakhir didatangi emak, tempat ketubannya pecah, dan mendapat harga spesial, super spesial.

Comments

  1. Dan sejak saat itu drama berjudul 'Amanda Castolina' dimulai, atau sitkom?

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

mas bro

Dear Ojan

Mengejar Cita : Menjemput Beasiswa LPDP