Hantu Cempaka Putih Timur 17 No.5

First of all, HAPPY EID MUBARAK 1433 H!!! Mohon maaf lahir batin jiwa raga ya teman-teman, jika ada salah-salah kata, atau salah-salah perbuatan yang telah gw lakukan, percayalah nobody's perfect. Semoga ramadhan kemarin berkah. AAAAMIIIIIN.

Jadi 2 hari ini gw habiskan dengan kumpul-kumpul bareng keluarga, terutama keluarga dari bokap yang mayoritas muslim. Bayangin aja, opung gw punya 10 anak, 10 menantu, 24 cucu, 8 menantu dari cucu, 8 cicit. Intinya 1 rumah kagak cukup nampung semua. Rame banget dan selalu berisik. Hari ini, hari kedua bersama keluarga, dilaksanakan di rumah gw.

Tadi itu kira-kira jam setengah 7 malam. Beberapa orang dewasa banyak yang sedang main kartu, anak-anak sibuk nonton tv, lari-larian dan nyanyi-nyanyi. Ibu-ibu lagi ngumpul di kasur tempat opung rebahan sambil ngobrol-ngobrol. Anak-anak muda lagi ngobrol juga dideket bapak-bapaknya. Yang lagi main kartu berada di ruang tamu yang sebelahnya langsung pintu keluar rumah. Diluar pintu itu adalah taman yang lumayan luas, jadi pojok-pojoknya ngga keliatan apa-apa kalo diliat dari dalem rumah.

Kebetulan gw, sepupu gw, om2 dan tante2 gw lagi ngeliatin yang pada main kartu diruang tamu itu. Tiba-tiba , Raka, adik gw yang baru berumur 2 tahun, menghampiri ruang tamu perlahan. Dia lalu membuka pintu lebar-lebar dan melihat ke atas. Gw yang daritadi memperhatikan Raka, langsung menghampiri dia dan mencoba membuatnya menutup pintu agar ngga ada nyamuk yang masuk.

"Dek, tutup ya, nyamuk!"
"...."
"Dekkkk, sini kakak tutup!"
"Kek, ko diyi dhuar ajjjaa?? Cinni mayukk.."

Adek gw yang masih terbata-bata ngomong nya tiba-tiba mengeluarkan kalimat itu dari mulutnya. Yang begonya, kira-kira 3 detik gw berpandang-pandangan dengan orang-orang yang main kartu. Gw nganga, mereka yang sedang main kartu juga melihat muka gw sambil nganga. Dalam hitungan 2 detik, kami semua mengerti kalau yang dia ucapkan maksudnya "Kek, kok diluar aja? Sini masuk." Dan dalam hitungan 1 detik,  kami semua yang di ruang tamu menyadari kalau ngga ada kakek-kakek atau siapapun diluar pintu. Dan dalam hitungan milisekon saja, suasana ruang tamu berubah menjadi suasana Supersemar para pemuda dulu.

Banyak macam teriakan yang dilontarkan tadi, tapi kalo digabungin semua kaya rujak,intinya sih suaranya "AAAAAAAAAAAAAAAAAAAA~"

Jadi pas gw SMA, bokap pernah manggil orang pinter kerumah. Orang pinter itu bilang kalo penunggu dirumah gw ada sekeluarga (BUSET NAPE NGGA NYARI RUMAH SENDIRI AE SIH). Keluarga nya terdiri dari ayah, ibu, anak, kakek dan nenek. Yang tadi dilihat adek gw adalah si kakek. Kata orang pinter itu dulu, keluarga gaib ini sukanya tidur di gudang yang terletak dilantai atas dirumah gw. Kalo siang-siang, mereka suka turun dan ikutan solat sama gw sekeluarga. Intinya sih dia bilang kalo keluarga ini keluarga jin yang baik. Cuma waktu itu si anaknya iseng aja ngumpet-ngumpetin barang dirumah, makanya emak gw manggil orang pinter.

Gw sendiri pernah merasakan salah satu dari mereka. Waktu gw SMA, gw sarapan sendirian di meja sekitar jam 5.15. Entah kenapa gw merasa gw gak sendirian aja waktu itu. Ada aura-aura orang dari sebelah kanan belakang kursi gw. Karena dari sononya gw emang gak takutan sama setan atau jin-jin gitu, gw terusin makanan gw. Terus gw merasa ada yang berbisik ke telinga gw, "Bismillah dulu..". Anjir. Sakti nih jin, tau aja gw belom bismillah. Kaget banget, terus pas gw bilang bismillah, keberadaan dia ilang. Udara disekitar gw jadi lebih ringan. Parah baik banget itu jin, sampe sekarang gw masih mikir itu emaknye apa kakeknye ya? Kayanya sih emaknye, soalnya gw dengernya suara cewek merintih gitu. Beneran lho, gw gak takut sama hal-hal gaib. Menurut gw, lebih nyeremin bokap gw daripada setan.

Terus waktu masih jaman bimbel, gw pulang jam 8 dari bimbel dan langsung tidur. Bokap udah ngomel nyuruh gw solat dulu baru tidur, gw iya iya aja, ngeboongin dia. Gw janji solat dikamar, dan sesampenya dikamar, langsung meluncur ke kasur. Bodo amat lah, pikir gw. Ga lama tiba-tiba ada bunyi hantaman keeeerrrras banget ke lantai. Sekeras kalo KBBI dihantam kelantai. Spontan gw langsung bangun, mengira kalau lemari gw mau runtuh. Eh, yang gw dapati dilantai adalah sajadah yang tergeletak. Padahal tadi pas masuk kamar, itu sajadah jelas-jelas ada ditempatnya, dipojok meja sama mukena. Anjir.

Disitu gw kagum banget sama mereka makhluk-makhluk gaib. Kok mau-maunya perhatian sama manusia. Manusia macem gw pula. Gara-gara kejadian itu gw gamau macem-macem lagi dirumah, sebisa mungkin berkelakuan baik. Paranormal itu juga bilang mereka sebagai pelindung rumah gw dari ancaman luar. Mereka sering mengusir hal-hal negatif yang ingin masuk kerumah gw. Malam itu sehabis solat dan mengucapkan salam, gw berbisik "Nih udah solat saya, makasih udah ngingetin." Dan gw pun langsung tertidur pulas.

Comments

  1. tuh makanya solat!!! (serasa udah 5 waktu terus)
    perlu dia gue suruh ikut ke kanayakan baru?

    ReplyDelete
  2. emang harus disuruh makhluk gaib dulu banget ya?:)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

mas bro

Dear Ojan

Mengejar Cita : Menjemput Beasiswa LPDP