Between these two religions

Hai. Jadi tadi siang gw abis ke Cikeas. Parah jauh nya ampun, untung pake tol dan ngga macet. Disana gw ke Pondok Patah Tulang dimana Opung Boru gw dirawat. Opung gw tanggal 23 kemarin jatuh. Jadi ceritanya, dia lagi bersih-bersih deket selokan, malang oh malang, dia kepeleset. 'Kepeleset'. Penyakit orang tua abis. Mana Opung gw udah 78 tahun umurnya. Alhasil dia jatoh dan tulang pinggul kanannya patah, begitu juga dengan tangan kanannya. Kasian Opungku... Tadi gw liat dia lemes terbaring di kasur, ga punya selera makan. Opung baru 5 hari di pondok itu tapi udah keliatan kurus :_(

Sebagai cucu yang baik, gw selalu mendoakan opung-opung gw. gw selalu doa supaya mereka sisa hidupnya bahagia tanpa sakit. gw ga macem-macem kok, gw ga pernah ngedoain mereka panjang umur. Karena gw tau, opung-opung gw juga kalo disuruh milih mendingan meninggal cepet. Gw sedih ngeliat Opung Doli gw yg dari nyokap, beliau udah ga ada hasrat idup. Didatengin cucu-cucunya cuma bisa ketawa-ketawa dikit, abis itu lemes lagi. Mata beliau udah redup, persis mata orang yang mau meninggal. Akhir-akhir ini gw sering mendengar perkataan 'Mending aku cepet mati' dari opung-opung gw. Gw sebagai cucu selalu mendoakan yang terbaik, jika beneran jalan satu-satunya untuk mereka adalah meninggal, gw selalu mendoakan supaya detik terakhir mereka adalah detik tanpa rasa sakit maupun derita dan mereka masuk surga.

Namun gw teringat perkataan Nabila, yaitu "Tiadalah sepatutnya bagi Nabi dan orang-orang yang beriman memintakan ampun (kepada Allah) bagi orang-orang musyrik, walaupun orang-orang musyrik itu adalah kaum kerabat(nya), sesudah jelas bagi mereka, bahwasannya orang-orang musyrik itu adalah penghuni neraka Jahannam." (QS.At-Taubah : 113)


Kenapa? Kenapa gw ga boleh doain Opung gw supaya dia masuk surga? Kenapa doa gw untuk dia ngga dikabulin? Sumpah, Opung-opung gw adalah nenek-kakek yang sangaaaaat baik sama gw. SANGAT BAIK. waktu nyokap menikah sama bokap, nyokap pindah agama. Nyokap gw dikucilin sama keluarga dan idup mereka susah. Ngontrak sana-sini tanpa bantuan keluarga lain. Tapi opung-opung gw adalah orang tua yang baik untuk nyokap gw, mereka ngebantu orang tua gw untuk idup dan bisa sukses ngebiayain gw dan abang gw kaya sekarang.

Karena opung-opung gw beda agama dengan gw? Jadi gw ga boleh ngedoain dia? Gimana dengan nyokap gw yang sekarang islam? Dia juga ga boleh doain nyokap bokap nya sendiri yang beda agama? Gw gaboleh ngedoain opung-opung gw yang dari kecil selalu ngedidik gw dan cucu-cucu mereka lainnya? Yang dari gw kecil selalu nyuapin gw kalo gw susah makan? Yang selalu ngejaga gw kalo orgtua gw kerja? Yang sekarang lagi lemes tidur di kasur minta cepet-cepet meninggal?

Sungguh, gw menilai ini ngga adil. Gw juga salah karena gw gabisa ngenilai adil-nya Tuhan itu seperti apa. Gw cuma manusia biasa. Gw ngerti. Tapi satu yang gw minta, doa-doa gw selama ini ke opung-opung gw, plis jangan ditolak. Plis dikabulin, mereka opung gw dan gw sayang mereka.

Comments

Popular posts from this blog

mas bro

Dear Ojan

Mengejar Cita : Menjemput Beasiswa LPDP